Iklan Nuffnang

Iklan

geniee

30 May 2017

Sambal Tumis Udang Untuk Berbuka Puasa







Kuliah Subuh Ustaz Basri di Surau Ad Dhuha surah Al Mulk. Saya tidak menulis berkenaan tafsir tapi hanya ingin kongsikan antara petikan yang sempat saya catat semasa kuliah tersebut yang sangat memberi motivasi pada saya, iaitu kelebihan surah Al Mulk yang menjadi peguambela kita dan juga bab rezeki. Ustaz menyebut 2 hadis berkaitan surah Al Mulk di mana Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Sebahagian surah-surah yang terdapat di dalam Al-Quran ada satu surah yang mengandungi 30 ayat. Surah itu surah Al Mulk. Ia memberi syafaat kepada orang yang membacanya dengan mengeluarkannya dari Neraka dan memasukkannya ke dalam Syurga.” Ulama berkata: “Sesungguhnya surah Al Mulk itu melepaskan pengamal-pengamalnya dari kena azab. Ia akan bersoal jawab pada hari kiamat di hadapan Tuhan kerana menuntut kelepasan mereka yang mengamalkannya dari azab api Neraka.” Surah Al Mulk hendaklah dibaca secara istiqamah dengan menjadikan membacanya sebagai amalan kehidupan seharian. Ulama berkata: “Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam tidak akan beradu melainkan setelah membaca surah As Sajadah dan surah Al Mulk.” Surah ini ditutup dengan suatu pernyataan yang harus kita renungi bersama: “Katakanlah (Muhammad), Terangkanlah kepadaku, jika sumber air kamu menjadi kering, maka siapa yang akan memberimu air yang mengalir?” Bayangkan bagaimana jika ini berlaku? Berapa lama manusia boleh bertahan tanpa air? Dulu saya selalu mendengar arwah Bonda membaca surah ini. Arwah memang menghafal banyak surah surah dan doa doa semasa berbelas tahun tinggal di Pondok Pasir Tumbuh. Hahaha dah melencong sikit ya. 

Sambung lagi dari kuliah tadi di mana Allah sebut tentang rezeki yang kita semua dok risau. Allah boleh bagi rezeki pada siapa yang Allah kehendaki. Dengan mengingati bahawa kuasa mutlak ada pada Allah, akan menjadikan kita orang yang senang dan tenang menjadi hamba Allah. Ini adalah kerana kita yakin semua berlaku dengan ketetapan yang ada pada Allah. Kita tak perlu risau kerana yang menentukan rezeki kita adalah Allah semata, bukan boss. Allah memberi motivasi supaya kita tidak risau akan apa yang Allah akan beri pada kita. Perkara paling penting pada orang Islam ialah untuk memikirkan perkara yang jauh sehingga akhirat. Fikir akan kehidupan selepas mati. Mati adalah suatu yang sangat memberi motivasi bukan melemahkan. Dengan mengingati mati, kita akan menggunakan harta yang ada ke jalan sebaiknya. Harta yang ditinggal pada anak isteri tak boleh memberi manafaat bila kita mati. Itulah sebab orang yang mati meminta satu saat untuk balik ke dunia bagi memberi sedekah semua harta yang ada. 

Allah menyebut siapa paling baik amalannya. Bukan paling banyak amalannya. Contoh, Bagaimana untuk jadikan Ramadhan ini lebih baik dari sebelum nya. Contoh baca Al Quran dengan tafsir sekali. Kalau tahun sebelumnya hanya baca Al Quran sahaja, tahun ini kita lakukan sedikit peningkatan. Jika sebelum ini tidak sempat khatam, tahun ini cuba dengan cara membaca 5 helai dari setiap waktu solat sebagai strategi untuk kita khatam Al Quran. Cari masjid yang imam terawihnya yang boleh memberikan satu perasaan dalam solat kita, bukan masjid yang membuat solat terawih 8 atau 20 rakaat. Begitu juga bila ada ilmu, kita tahu apa yang dikatakan terbaik. Contoh, strategi dengan melewatkan bersahur dan paling cepat berbuka akan memberikan pahala yang lebih pada kita. Nabi Muhammad SAW menyebut dunia, hanyalah jambatan bagi akhirat. Anggaplah dunia tak ada apa. ianya hanya jambatan untuk dilalui sahaja, bukan untuk tempat tinggal. Dunia hanya tempat bercucuk tanam. Kita memerlukan teknik dan strategi untuk menjadi seorang yang paling baik amalannya. Setakat ini dahulu, semga bermanafaat dan jika masih belum mengamalkan membaca surah Al Mulk sebelum tidur, jom amalkannya hari ini juga..

Berkenaan masakan pula, saya hanya meminta Hubby membeli sedikit sahaja udang untuk dimasukkan dalam sayur goreng campur. Tapi bila dibuka plastik yang dibawa balik, ooh banyak lah juga. Memang udang segar boleh disimpan tapi bila dah disimpan tu, rasanya dah lain. Hubby mencadangkan supaya saya menyediakan Sambal Tumis Udang. Saya suka sangat jika diberitahu apa perlu dimasak. Tak payah pening pening kepala nak fikir apa nak dimasak. Pada mulanya Hubby mencadangkan supaya saya memasak lemak udang. Tapi bila diberitahu yang saya telah memasak lemak ayam, dicadangkan supaya saya menyediakan Sambal Tumis. Sambal Tumis memang win di rumah ini, selain dari Paru Goreng Berlada. Kalau ke Bazar Ramadhan, Hubby dan anak anak akan mencari Paru Goreng Berlada.



Cara saya menyediakan sambal tumis mungkin berbeza sedikit dengan orang lain kerana saya menggoreng udang terlebih dahulu. Ini adalah cara keluarga mertua saya bila menyediakan sambal tumis udang. Walaupun udang adalah makanan laut yang manis namun saya terasa sedikit hanyir jika udang terus dimasukkan ke dalam sambal. Jika dimasak lama, udang pula akan menjadi kecut dan tak cantik. Jom layan resepi mudah cara saya menyediakan Sambal Tumis. Apa apa pun sambal yang sedap, mesti ada sedikit manis berbanding masin dan masam.




Sambal Tumis Udang

Bahan bahan:
Udang
1/2 mangkuk cili kering kisar
2 biji bawang besar
4 ulas bawang putih
2 sudu besar gula pasir
1 sudu kecil garam 
1/2 keping asam keping 
Sedikit serbuk perasa

Cara cara:
Panaskan minyak dan goreng udang seketika, angkat dan ketepikan. Jangan lama lama, cukup sekadar bertukar warna.Menggunakan kuali yang sama, tambah lagi minyak masak secukupnya, tumis bawang besar dan bawang putih yang dikisar sehingga agak agak masak. 

Masukkan pula cili kering dan tumis dengan api perlahan sehingga cili benar benar masak. Memang menumis memakan masa yang lama.

Masukkan satu sudu gula terlebih dahulu, kacau seketika. Tujuan saya memasukkan gula adalah untuk menjadikan sambal berwarna cantik. Kemudian masukkan sedikit air, garam, gula dan asam keping. 

Dan akhir sekali, masukkan udang dan biarkan seketika. Kemudian tabur sedikit serbuk perasa, jika suka. Sesuaikan rasa dan bolehlah ditutup api.



Selamat berbuka puasa kepada semua.




7 comments:

  1. Aduh, macam tahu-tahu saje dah keluarkan udang dari freezer pagi tadi untuk menu berbuka petang ni. Heheh....nak masak lauk apa je yang tak fikir lagi. Sambal udang Puan Azie memang menambat hati.....saya follow la! :)

    ReplyDelete
  2. Wah sedapnya sambal udang. Letak petai sedap tu. Apa pun terima kasih tentang rezeki tu. :)

    ReplyDelete
  3. Ok dapat dah idea nak masak menu berbuka hari ni.. suka baca blog Puan Azie, selain banyak dapat ilmu yg Puan Azie share, dpt byk jugak resepi best-best.. :)

    ReplyDelete
  4. sedapnya akak...Hsna lebih prefer kalu dimakan sekali dgn ikan goreng garing2..aiwahhh

    ReplyDelete
  5. sesuai untuk orang bujang baru berminat memasak nie... bahan2 pon simple je

    ReplyDelete

Terima kasih kerana sudi komen. Ianya sangat dihargai.
Sekiranya anda telah mencuba resepi di sini, sudi kiranya dapat memberikan link entri untuk rujukan pembaca lain.

Kepada non blogger yang tiada akaun, sudilah menulis nama atau nama ringkas di bawah komen anda. Tak mesra lah nak panggil Cik/Puan Anonymous, kan.